Selamat Datang

Selamat datang di blog yang menceritakan kehidupan sehari-hari gue

Kamis, 29 November 2018

Udah Gede



Assalamualaikum akhwat dan ikhwan.
Hehe udah lama ni kaga nulis artikel terakhir kali udah lama banget ya, sampe-sampe ga ada yang liat blognya (padahal emang ga ada yang liatin). Kali ini yang akan dibahas yaitu tentang umur kita ni, tunggu tunggu.. KITA? Hehe iya umur itu ga kerasa ya makin hari makin berkurang bukannya makin bertambah. Gue aja baru nyadar ya kalo sekarang dah tingkat SMA udah makin gede aja dan ga kaya dulu yang masih imut-imutnya dan lugu-lugunya. Saat masih duduk di bangku MTs gue masih berpikir kalo gue itu masih kecil tapi setelah udah masuk ketingkat MA gue ngerasa cepet banget ya dewasanya.

Diumur yang udah semakin tua ini seharusnya kita udah berpikir lebih maju lagi dan bukan malah berpikir seperti anak anak lagi. Semakin hari harus semakin baik tapi kenyataannya memang ga kayak gitu, betul memang kalo bicara itu mudah dari pada prakteknya. Tapi kita harus berusaha untuk menjadi lebih baik dari pada hari sebelumnya. Ga ada manusia yang sempurna tapi manusia adalah makhluk yang sempurna. Disamping itu juga dibalik kelebihan manusia terdapat kekurangan dan dibalik kekurangan manusia terdapat kelebihan.

Gue ngerasa hari-hari yang gue jalani kayaknya belum sepenuhnya baik semua masih ada banyak kekurangan dan kesalahan yang gue alami dalam hidup ini aseekkkk malah curhat ini ya wkwk. Tapi ga papa lah siapa tau ada yang ngasih saran sama gue tentang menjalani hidup yang bener tu kayak gimana. Saat ini umur gue 16gb,,,,, hehe kok malah 16gb yang bener tu 16 tahun. Dan diusia ini udah banyak masalah yang timbul dalam hidup gue aseeekkk curhat lagi ni wkwk. Dalam menjalani hidup yang penuh masalah ini kuncinya ya harus sabar dan berdoa serta berusaha ni gaes.

Jadi gini gaes kita udah pada gede ni dan udah punya tanggung jawab masing masing yang harus kita kerjakan. Gue disini juga ora sempurna dan harus banyak belajar lagi di umur yang makin tua ini. Intinya kita udah gede dan ga kecil lagi dan harus berpikir maju dan harus siap dan dan daaannnnnnn.

Hehe maaf kalo pembahasan kali ini gaje karna bingung mau nulis yang kaya apa. Semoga bisa diambil yang baik-baik kalo ga ada yang diambil ya dibuang aja wkwk. Sekian wassalamualaikum.

Sabtu, 12 Agustus 2017

Namanya Juga Teman

Assalamualaikum



Kali ini gue bahas tentang teman tapi teman yang ada di kelas. Teman kadang ada yang enak dan ada juga yang ga enak (Emangnya makanan enak). Kepribadian orang itu beda-beda, itulah yang membuat kita kadang memilih-milih teman. Apalagi teman sekelas, ada lah yang anaknya nakal dan ada juga yang baik. Mungkin nakal menurut kita dan menurut dia itu biasa aja. Dan ada yang baik, pendiam, berisik, lucu, pemalu dan sebagainya.

Pendiam itu ada dua kalo di kelas, diam merhatiin dan diam-diam ga tau apa yang dijelasin. Dan kalo berisik itu ya memang anak-anak sukanya berisik, sebenarnya mereka itu pengennya happy aja dan seru-seruan bareng. Laki-laki yang sering ribut dikelas dan perempuan sering diem di kelas. Laki-laki itu merasa sederhana dan terbuka tapi itu dikelas gue ga tau kalo dikelas kalian. Perempuan itu diam, anggun, dan menjaga sikap.

Teman nakal itu dia ga mau terlalu nurutin peraturan yang udah dibikin di sekolah. Tapi jangan sampe kita terlalu bencik banget sama teman baru yang nakal dikelas. Mungkin belum terbiasa dengan lingkungan sekitarnya karena baru beradaptasi. Nanti ada saatnya teman itu udah nisa menjadi bagian dari keluarga kita yang asik, seru, dan ngangenin eeaakkk. Kelihatannya susah ya untuk diatur gitu tapi kita harus berfikiran positif kepada orang tersebut, mungkin dibalik itu ada kelebihan yang terdapat pada dirinya misalnya mungkin dia bisa diajak bergotong royong, membantu temannya dalam kesulitan, dan yang lainnya.

Ketika teman udah menjadi sahabat itulah yang membuat kita susah untuk melupakannya sebagai seorang sahabat. Hal ini gue rasakan ketika gue berada di kelas IX C di MTsN. Teman itu udah jadi sahabat dan bagian dati keluarga yang memang sulit untuk dilupakan. Sekarang udah banyak yang beda sekolah dan sekolahnya itu jauh-jauh, tapi ga papa itu bukan jadi masalah.

Dikelas baru belum tentu teman baru langsung jadi bagian dari keluarga, nanti ada saatnya mereka menjadi sahabat dan bagian dari keluarga kita. Atau mungkin juga disekolah yang baru ini teman ga bisa jadi bagian keluarga kita dan hanya dapat kita rasakan saat masa-masa SMP aja? Ya ga tau juga kita jalani aja dulu ga usah terlalu dipikirin juga.

Itu aja yang gue mau tulis, mungkin kalo ada saran atau masukan boleh ditulis di komentar. Yau dah kalo udah ya udah.

Wassalamualaikum.

Sabtu, 05 Agustus 2017

Baru

Assalamualaikum.



Yuhuu... kembali lagi di Catatan Miftakhul Khoir. Oke langsung aja kita bahas tentang yang namanya Baru. Baru bisa kita artikan banyak sekali ya bisa aja buku baru, ide baru, teman baru, sekolah baru, dan mungkin aja perasaan baru. Perasaan baru? Maksudnya gimana ya ini kok tiba-tiba ngomongin perasaan.

Disekolah yang baru ini keadaanku baik-baik aja, huahaa bahasanya ya. Ya memang keadaannya baik-baik aja, belum ada masalah yang terlalu serius yang gue alami... hehe terus ngapain ya gue nulis kaya gini kayak ada yang baca aja. Tulisan ini buatmu, jaga baik-baik dirimu disekolah yang baru ini. Harus selalu diingat kata-kata itu bukan hanya sekedar tulisan yang diketik aja tapi kata-kara itu harus bisa ditepati. Tulisan itu kita tulis satu sama lain, mungkin kamu udah faham apa yang gue maksut dan yang belum faham bisa ditanyakan setelah istirahat nanti.

Jarak? Iya jarak mbk yu... haha lebay iki padahal yo gor jarak pirang kelas tok. Mungkin udah bosen juga kalo diingetin masalah janji dan sebelumnya kayaknya gue ga pernah nulis yang beginian ke kamu... kamu iya kamu. Semakin besar memang semakin jauh berfikirnya he'eh kayak orang bijak aja ini. Pikiran ini ga kayak dulu yang masih kecil dan sok-sokan gengsi, ngerasa ganteng sendiri atau mungkin ngerasa cantik sendiri, yang dikit-dikit ribut dan akhirnya beledak gara-gara kompor yang lupa dimatiin.

Pikiran udah ga mikirin yang dulu tapi kadang kalo nginget yang dulu itu kita bisa ngerasain tersenyum, ketawa, diem, dan akhirnya nangis. Hehe mungkin ada rasa nyesel gitu ya kenapa kok dulu kayak gitu. Ga perlu ngungkapin karna udah satu pemikiran dan istilahnya itu udah clop (sok inggris ini ga tau bener apa salah tulisannya). Jadi ingat kata-katamu tapi gue lupa kata-katanya tapi intinya gini '' Jangan kita sia-siakan yang sudah kita bangun lama dan kita tinggalkan demi sesuatu yang baru dan mungkin kita tidak tau sesuatu itu''.

Hehe sebenernya tulisanmu bukan kaya gitu tapi gue mudah ngartikannya ya kayak gitu. ''Beda dari yang dulu dan selalu menjaga sikap''. Itu yang kuingat sekarang dan apakah dirimu juga memikirkan itu? Ya gue gak tau emangnya dia baca tulisan ini la wong seng boco blogku yo untong-untongan iki. Percaya sepenuhnya kepadamu tapi hehe memang susah awalnya itu karna udah beda jauh jaraknya sekarang.

Ya udah gak perlu nangis lah baca artikel ini karna intinya apa si di artikel ini? Ini untukmu dan kita (Haha kita? Lo aja kaleee). Cuma butuh faham aja kali ini dan seterusnya. Hehe maaf ya kalo tulisan gue kali ini isinya kayak gini dan mungkin ada yang belum faham sama tulisan gue yang ini. Tapi kalo kalian ga suka sama tulisan gue yang ini gak apa-apa iki kan ge ndekne to uduk ge kamu, kamu, kamu, dan kamu.

Ya udah kalo udah yaaaaaaa udah. Inget ini ''Yuhuu''.

Wassalamualaikum.

Rabu, 02 Agustus 2017

Itu Dulu... Sekarang Beda

Assalamualaikum.



Bingung ya sama judulnya? Ooo ga bingung to.
Dalam postingan kali ini, gue sebenernya mau ngebahas tentang smartphone gue. Langsung aja gue bahas dari awal hobi gue. Hobi gue dulu ya main game. Gue suka banget yang namanya game itu, apa lagi gamenya itu banyak dan ada di smartphone.

Kalo gue main game ga cuma di smartphone gue aja, tapi di smartphone temen juga gue mainin hehe...
Gue juge sering main di PC sama di PS. Kedua-duanya gue sering main, tapi awal-awalnya gue main itu di PS (Play Station). Mulai dari PS 1, PS 2 dan PS 3. Dulu sebelum itu gue juga main di... kalo anak-ank nyebut itu TENDO.

Gue dulu penggila banget sama yang namanya game. Gue suka main ketempat temen ya buat main PS, suka juga nyisakin uang jajan sekolah buat main PC di warnet. Sekarang gue udah beralih ke smartphone. Disini gue mulai banyak memainkan game yang gue sukai dan yang belum pernah gue mainin. Kadang-kadang kuota habis ya gara-gara sering download.

Banyak genre game yang udah gue mainin. Gye paling suka itu genrenya aksi... yang sering itu ya tembak-tembakan kalo anak-anak bilang. Gamenya mulai dari Dead Trigger, Modern Combat 5, Unkilled, dan masih banyak lainnya yang gue lupa namanya. Gue jufa suka game balapan, strategi, rpg, game pertarungan gue juga suka contohnya Shadow Fight 2.

Main game itu seru tapi itu dulu. Ya itu dulu, sekarang game-game tersebut gue hapus. Jadi handphone gue ya isinya aplikasi untuk komunikasi. Gue waktu itu mutusin untuk hapus game karna gue udah ga sempat main game. Hahaha main game kok ga sempat. Gue sekarang ya sering komunikasi aja si, karna gue sadar kalo terlalu banyak main game itu gue jarang berkomunikasi sama temen gue.

Dulu ya gue pernah ngalamin hal ini waktu kelas VIII. Gue sering main game ya jadinya sama temen gue ya kurang akrab gitu terutama sama temen deket gue sendiri. Di kelas IX masih main game tapi udah jarang ditambah lagi waktu itu deket-deket ujian, mulai dari situlah game gue hapus di handphone. Gue sampai sekarang masih suka game tapi udah jarang gue lakuin. Pikiran gue itu ngegame boleh tapi jangan keseringan, karna ya nanti malah susah buat berkomunikasi sama lingkungan.

Jadi intinya adalah "_Sebelum angka dua adalah angka satu_."

Ya udah ya, kalo udah ya udah.

Wassalamualaikum.

Sabtu, 15 Juli 2017

Pergi

Assalamualaikum.



Dimana ada pertemuan disitu ada perpisahan. Begitu pula dengan ini, yaitu begitu ada kedatangan disitu ada kepergian (ga nyambung ya). Dalam artikel kali ini lagi-lagi gue bahas tentang sahabat-sahabat gue. Iya sahabat gue waktu di MTs yang empat orang itu (Agung, Anwar, Awis, Fikri).

Kenapa gue tulis judulnya itu pergi? Karna ga ada apa-apa. Karna kita udah pisah tapi ga berai. Gue bilang gini karna semenjak lulus dari MTs kita udah beda sekolah, kecuali gue sama Awis. Kita itu memang deket satu sama lain, kalo ga ada yang satu yang lain melengkapi. Tapi beda sekolah bukan berarti beda...

Oke kalo gitu kita lanjut. Kita itu udah berasa kaya saudara sendiri (mungkin ini cuma menurut gue). Padahal pertemuan kita itu bisa dibilang nggak disengaja, ya seperti yang udah dibahas di artikel sebelumnya yang judulnya itu K.A.A.A.F. Nama itu pun dibentuk sebenernya ga ada maknanya... hehe itu cuma inisial nama panggilan kita.



Sebenernya udah lama kita semua ga ketemu. Tapi pinginnya ketemu gitu, kumpul bareng, bercanda bareng, makan mie bareng. Ngomong-ngomong soal mie, kita kalo ngumpul itu biasanya beli mie untuk dibuang... ehh maksudnya dimakan. Kita sering buat mie goreng yang direbus itu dirumah Fikri. Habis selesai masak disajikan di nampan bukan di piring. Makannya pun langsung rame-rame dan disitu bisa diliat yang makannya jaim itu siapa.



Kita ga tau bisa ngumpul lagi kapan. Ketemu aja udah jarang gimana mau bisa ketemu. Tapi ga ada yang tau mungkin ada rencana lain yang lebih bagus yang belum kita tau. Semoga ada salah satu diantara kalian yang baca ini dan ada juga yang komentar di blog gue. Hehe diblog gue jarang ada yang komentar.

Ya udah lah ga usah dipikirin terlalu serius, nanti malah jadi pusing. Jalanin aja kaya biasanya. Jadi pesen gue di artikel kali ini adalah "mohon komentar diblog gue" hehe.

Kalo udah ya udah.

Wassalamualaikum.

Jumat, 09 Juni 2017

Baru Kerasa

Assalamualaikum akhwat dan ikhwan



Sempat ada bayangan yang terlintas dipikiran gue, tentang sesuata yang baru bisa dirasain waktu kelas IX. Dikelas IX ini gue baru sadar dan banyak belajar sama temen-temen gue tentang hidup ini. Hidup yang gue bener-bener rasain untuk saat ini ya waktu kelas IX, karna disini gue mulai sadar sedikit demi sedikit.

Dulu gue waktu kelas VII itu baru awal-awal masuk sekolah, pastinya masih kaya anak SD gitu. Pikirannya ya mungkin cuma main, belajar kalo ada PR sama Ulangan aja. Ikut kegiatan ekstra. Dikelas VII juga gue mulai bertambah temannya, temannya pun bisa dibilang akrab juga. Temen yang akrab waktu kelas VII itu ada yang namanya Muhammad Fikri Assidiqi sama Hendra Riski Ramadani.

Kelas VII juga gue aktif dalam kegiatan pramuka dan ikut juga dalam perlombaan. Sempat juga ditunjuk sebagai anggota OSIS di bidang kepramukaan. Gue juga ikut silat waktu kelas VII dan gue aktif menjalankan itu semua. Dipikiran gue waktu itu... gue lupa.

Selanjutnya kelas VIII. Dikelas ini gue ga ada temen akrab dikelas, ada temen akrab tapi dia kakak kelas gue namanya Septian Sulaiman. Dia itu temen akrab gue waktu gue kelas VIII. Dikelas VIII ini gue tambah aktif dibidang kepramukaan dan udah mulai sering ikut kemah.

Dikelas VIII juga mulai dapat temen baru lagi, karna dikelas VIII ini muridnya di acak jadinya banyak temen yang baru gue kenal. Kelas VIII gue juga udah mulai akrab sama temen gue Jagat Aditya. Gue akrab sama dia mungkin gara-gara sebuah game yang populer pada masa itu ya.

Kelas VIII ini juga ada temen baru yang namanya Iva Mauriska yang ini ga usah dibahas terlalu panjang, semua udah tau mungkin siapa dia. Dikelas VIII ini pikiran gue hampir sama kaya waktu kelas VIII, ya... kaya ga ada beban gitu dipikiran gue. Kelas delapan gue pernah juga jadi ketua osis... ya pernah aja.

VIII udah sekarang IX. Awal-awal kelas IX ini kaya biasa gue ga ada temen. Tapi waktu itu ada anak-anak yang mau kerja kelompok buat ngerjain tugas, gue ikut-ikut aja sama mereka. Dan itulah yang mempersatukan kami berlima menjadi teman yang akrab. Diantara temen-temen gue tersebut ada yang namanya Agung Adhi Prasetyo, Anwar Anas Fahrudin, Mujahid Wafi' Darwisy, dan Fikri Pratama.

Mulai itu kita sering ngumpul untuk ngerjain tugas, sekali-kali juga buat vidio iseng-iseng. Masih inget sama temen gue yang kelas VIII tadi, yang namanya Iva Mauriska? Gue waktu awal-awal kelas IX ga akrab lagi sama dia. Tapi gue ga tau kenapa gue sama temen gue ini bisa akrab lagi kaya dulu. Dulu?
Akrabnya pun sebenernya gimana ya jelasinnya, ya gitu lah.

Gue sama dia pernah belajar bareng. Sebenernya sama waktu kelas VII sama kelas VIII, gue blajarnya itu jarang. Tapi semenjak gue blajar sama dia itu ada sesuatu yang beda, bedanya itu dia bisa ngerjain tugas dengan mudah waktu pertama kita kerja kelompok bareng. Disitu gue mulai ada motivasi untuk belajar, ya walaupun ada si pelajaran yang belum sepenuhnya masuk dipikiran gue.

Ga lama setelah itu ada ujian, sebelum ujian gue mutusin buat belajar dengan bener-bener. Pelajaran yang dulunya gue anggap susah tapi setelah dipelajari menjadi mudah juga. Sama kaya yang dikatakan sama temen gue yang namanya Anggi Bayu Prayuda. Dia bilang sama gue sesuatu yang susah tapi kalo kita pelajarin teros pasti akan menjadi mudah.

Dikelas IX ini banyak temen-temen gue yang udah mulai sadar dalam hidupnya, ya mungkin masih ada juga yang belum sadar. Jadi saat gue kelas IX ini gue Baru Kerasa perjuangan gue yang sesungguhnya itu dikelas IX ini. Dikelas IX ini lah teman satu kelas udah berasa kaya sodara sendiri. Jadi waktu kelas VII dan VIII itu gue kemana aja?

Hidup gue yang sesungguhnya baru kerasa dikelas IX.

Ya udah lah, tulisan gue ini banyak banget kayaknya. Ya udah kalo udah ya udah.

Wassalamualaikum.

Sabtu, 27 Mei 2017

Gersang

Assalamualaikum akhwat dan ikhwan.



Bosen itu kalo dirumah sendirian, ga ada temen buat diajak main dan diajak untuk ngobrol. Biasanya kalo udah gitu pikirin kita pasti kemana-mana karna ga ada temen. Gue juga sering kaya gitu, apalagi deket-deket ujian. Karna kalo deket ujian itu kita kesekolah itu ga lama, ya berarti sebentar habis itu pulang kerumah.

Dirumah itu kalo ditempat gue itu ga ada temen laki-lakinya kebanyakan itu anak prempuan jadinya ya kalo sore biasanya maen bulu tangkis... eett tapi cuma biasanya aja. Karna gue sekolah itu yang laki-laki dari SD 03 yang seangkatan ya cuma gue aja. Gue kalo udah dirumah itu jadi bingung sama pusing.

Gue itu memang ga bisa kalo ga ada temen, jadinya ya kalo dirumah itu pengennya ya cepet-cepet brangkat ke sekolah lagi. Kalo kalian gimana mblo?
Hari libur malah biasanya gue ga suka, tapi ya kadang suka juga. Jadi gimana? Hanya dia aja yang tau... tunggu-tunggu Dia.. dia itu siapa?

Ya udah lah, kalo udah ya udah.
Jangan lupa komen!

Wassalamualaikum.